Archive for the ‘ RPP fisika SMK teknologi X ’ Category

SOAL ULANGAN HARIAN Kekuatan Bahan

SOAL ULANGAN HARIAN
FISIKA X AP
KD : 6.3 Menentukan Kekuatan Bahan
Nama :
Hari / Tanggal :
Mata Pelajaran :

1. Dimensi dari modulus elastis identik dengan

a. Tegangan
b. Regangan
c. Gaya
d. Luas
e. Panjang

2. Berikut yang merupakan dimensi dari modulus elastisitas adalah…

a. MLT
b. ML-1T
c. ML-1T-1
d. ML-1T-2
e. MLT-2

3. Sebuah batang logam yan luas penampangnya 50 mm2. Digantung dan diberi regangan 10-3. Jika modulus elastisitas bahan logam 15×1010 N/m2, maka gaya tariknya adalah…

a. 0,75 N
b. 7,5 x 103 N
c. 7,5 x 105 N
d. 7,5 x 108 N
e. 3 x 1012 N

4. Saat seutas benang dengan panjang 0,5 m diberi beban 200 g, ternyata panjangnya bertambah 8 mm. Jika luas penampang benang 1 mm2, maka modulus elastisitas dari benang adalah..

a. 1,25 x 108 N/m2
b. 4,0 x 108 N/m2
c. 12,5 x 108 N/m2
d. 5,5 x 108 N/m2
e. 8,0 x 108 N/m2

5. Seutas tali sepanjang 2 m dan luas penampang 3 mm2 diberi beban bermassa 6 kg, sehingga panjangnya bertambah 5 mm. Tentukan regangan tali…

a. 2,5 x 10-2
b. 2,5 x 10-3
c. 2,5 x 10-4
d. 2,5 x 10-5
e. 2,5 x 10-6

6. Sebuah kawat baja mempunyai panjang 4 m dan luas penampang 0,2 cm2. Berapakah gaya yang menyebabkan benda bertambah panjang 0,1 cm, jika modulus elastisitas baja 20×1010 N/m2.

a. 10-3 N
b. 10-4 N
c. 10-5 N
d. 10-6 N
e. 10-7 N

7. Sebuah batang baja yang panjangnya 30 mm ditarik oleh sebuah gaya sehingga panjangnya menjadi 50 mm. Berapakah regangan pada batang baja tersebut?

a. 0,0167
b. 0,167
c. 1,67
d. 16,7
e. 167

8. Sebuah beban 8 kg digantungkan pada ujung kawat logam sepanjang 7,5 cm dengan diameter 0,13 cm. Jika ternyata kawat memanjang 0,035 cm, maka besarnya modulus elastisitas dari kawat adalah…

a. 1,3 x 10-2 m
b. 5,91 x 107 m
c. 3,62 x 104 m
d. 3,53 x 104 m
e. 4,67 x 10-4 m

9. Sebuah silinder terbuat dari baja dengan panjang 10 m dan mempunyai diameter 4 cm (ε=1,9 x 1011 N/m2). Jika silinder diberi beban tekan sebesar 105 N, maka pengurangan panjang silinder tersebut adalah…

a. 1,21×10-3 m
b. 3,141 x 10-3 m
c. 4,19 x 10-3 m
d. 6,25 x 10-3 m
e. 7,42 x 10-3 m

10. Modulus elastisitas suatu bahan besarnya 3,2 x 1010 N/m2. Hitunglah regangang bahan tersebut apabila nilai tegangan bahannya 4.106 N/m2.

a. 1,25.102
b. 1,25.10-1
c. 1,25.10-2
d. 1,25.10-3
e. 1,25.10-4

Lembar Jawaban
No. Pilihan Jawaban
1 A B C D E
2 A B C D E
3 A B C D E
4 A B C D E
5 A B C D E
6 A B C D E
7 A B C D E
8 A B C D E
9 A B C D E
10 A B C D E

Selamat Mengerjakan
SRI WIDARTI, S. Pd

ULANGAN HARIAN
KELAS X AP/ SEMESTER 2

KD : 6.3 Menentukan Kekuatan Bahan

Kunci jawaban

No. Pilihan Jawaban
1 A B C D E
2 A B C D E
3 A B C D E
4 A B C D E
5 A B C D E
6 A B C D E
7 A B C D E
8 A B C D E
9 A B C D E
10 A B C D E

SOAL ULANGAN HARIAN Hk. Hooke

SOAL ULANGAN HARIAN
FISIKA X AP
KD : 6.2 Menguasai Hk. Hooke
Nama :
Hari / Tanggal :
Mata Pelajaran :

1. Menurut Hk. Hooke pertambahan panjang pegas sebanding dengan…

a. Konstanta pegas
b. Gaya yang diberikan pada pegas
c. Massa yang digantungkan pada pegas
d. Percepatan gravitasi
e. Kecepatan pegas

2. Sebuah pegas baja memenuhi hk. Hooke. Gaya sebesar 8 N membuat pegas bertambah panjang 40 mm. Sebuah gaya 10 N akan memulurkan pegas sepanjang..

a. 10 mm
b. 20 mm
c. 50 mm
d. 90 mm
e. 100 mm

3. Empat buah pegas disusun paralel konstanta masing-masing pegas 100 N/m, 150 N/m, 200 N/m dan 250 N/m (g=10m/s2). Jika pertambahan panjang pegas 30 cm, maka berapakah massa beban yang digantungkan pada sistem tersebut?

a. 20 kg
b. 21 kg
c. 22 kg
d. 23 kg
e. 24 kg

4. Dua buah pegas identik, masing-masing memiliki k1 = k2 = 100 N/m disusun paralel kemudian pegas-pegas tersebut disusun seri pegas yang k3 = 200 N/m seperti gambar di nomor 5, dengan gaya sistem pegas 40 N maka berapakah pertambahan panjang pegas?

a. 500 cm
b. 50 cm
c. 40 cm
d. 20 cm
e. 10 cm

5. Perhatikan gambar disamping, jika diketahui:
k1 = 2 x 103 N/m
k2 = 3 x 103 N/m
k3 = 4 x103 N/m
F = 400 N
Maka energi potensial pegas saat menerima beban F tersebut adalah..

a. 8 J
b. 16 J
c. 18 J
d. 36 J
e. 40 J

6. Dua buah pegas yang konstanta pegas masing-masing 100 N/m dan 150 N/m disusun paralel. Jika susunan pegas betambah panajng 5 cm, berapakah gaya yang bekerja pada susunan pegas ini?

a. 125 N
b. 1,25 N
c. 12,5 N
d. 1250 N
e. 0,125 N

7. Untuk menekan sebuah pegas 2 cm diperukan gaya 0,2 N. Energi potensial pegas yang tersimpan pada saat tertekan itu adalah…

a. 2×10-3 J
b. 2×10-4 J
c. 2×10-5 J
d. 4×10-5 J
e. 8×10-5 J

8. Pegas baja panjangnya 25 cm dan tetapan pegas 1,2 x 105 N/m. Apabila pegas ini ditarik dengan gaya 60 N, maka pegas akan bertambah panjang sebesar…

a. 0,3 mm
b. 0,5 mm
c. 0,6 mm
d. 60 mm
e. 500 mm

9. Sebuah pegas yang panjangnya 15 cm. Jika diregangkan dengan gaya sebesar 0,5 N, ternyata panjang pegas menjadi 27 cm. Berapa panjang pegas jika diregangkan dengan gaya sebesar 0,6 N?

a. 32,4 cm
b. 31,5 cm
c. 29,4 cm
d. 29,0 cm
e. 28,5 cm

10. Grafik disamping menunjukkan pertambahan panjang (Δx) suatu pegas karena pengaruh gaya F, dapat disimpulkan bahwa energi potensial yang timbul dari gaya 50 N, 100 N, dan 200 N adalah…

a. 50 J ; 100 J; dan 200 J
b. 50 J; 150 J ; dan 400 J
c. 50 J; 200 J ; dan 800 J
d. 50 J; 800 J ; dan 150 J
e. 50 J; 150J ; dan 500 J

Lembar Jawaban
NO. Pilihan Jawaban NO. Pilihan Jawaban
1 A B C D E 6 A B C D E
2 A B C D E 7 A B C D E
3 A B C D E 8 A B C D E
4 A B C D E 9 A B C D E
5 A B C D E 10 A B C D E

Selamat Mengerjakan By. SRI WIDARTI, S. Pd

ULANGAN HARIAN
KELAS X AP/ SEMESTER 2

KD : 6.2 Menguasai Hk. Hooke

Kunci Jawaban

NO. Pilihan Jawaban NO. Pilihan Jawaban
1 A B C D E 6 A B C D E
2 A B C D E 7 A B C D E
3 A B C D E 8 A B C D E
4 A B C D E 9 A B C D E
5 A B C D E 10 A B C D E

SOAL ULANGAN HARIAN konsep elastisitas bahan

SOAL ULANGAN HARIAN
FISIKA X AP
KD : 6.1 Menguasai

    konsep elastisitas bahan

Nama :
Hari / Tanggal :
Mata Pelajaran :

1. Kubus yang terbuat dari perunggu pejal, rusuk-rusuknya 25 cm. Bila massa jenis perunggu 8,5 gr/cm3, mka massa kubus tersebut adalah…

a. 71,5 kg
b. 120,7 kg
c. 132,8 kg
d. 150,6 kg
e. 175,4 kg

2. Sifat benda yang memungkinkan benda kembali pada bentuknya semula setelah gaya-gaya yang bekerja pada benda dihilangkan disebut…

a. Elastisitas
b. Plastistas
c. Kompresibilitas
d. Tegangan
e. Regangan

3. Jika benda diditarik dengan gaya sebesar 200 N dan pertambahan panjang benda sebesar 0,2 cm, maka berapakah besar konstanta benda tersebut…

a. 102
b. 103
c. 104
d. 105
e. 106

4. Pernyataan dibawah ini mengenai tegangan dan regangan :
1. Makin besar gaya yang diberikan pada benda, makin besar tegangan yang diaami benda
2. Jenis tegangan yang dialami benda, bergantung pada arah pembebanan yang diberikan
3. Regangan yang terjadi pada benda disebut kecil bila pertambahan atau pengurangan panjangnya kecil
4. Besarnya regangan tergantung pada arah pembebanan gaya yang diberikan.
Pernyataan diatas yang benar adalah…

a. 1, 2 dan 3
b. 1 dan 3
c. 2 dan 4
d. 4 saja
e. Semua benar

5. Beda yang diberikan gaya F seperti gambar disamping akan mengalami tegangan…

a. Tarik
b. Tekan
c. Geser
d. Lengkung
e. putir

6. Kawat yang luas penampangnya 4 cm2 ditarik gaya 200 N. Besarnya tegangan kawat tersebut adalah…

a. 50 N/m2
b. 5×102 N/m2
c. 5×103 N/m2
d. 5×104 N/m2
e. 5×105 N/m2

7. Sebuah pegas yang panjangnya 10 cm setelah ditarik panjangnya menjadi 12 cm, besarnya regangan pegas adalah…

a. 0,1
b. 0,2
c. 0,3
d. 0,4
e. 0,5

8. Berikut yang bukan merupakan jenis tegangan yang dapat terjadi, yaitu:

a. Tegangan tarik
b. Tegangan tekan
c. Tegangan dorong
d. Tegangan geser
e. Tegangan lengkung

9. Seutas kawat yang memiliki jari-jari 7 mm dan panjangnya 5 m diberi gaya 385 N. Tentukan besar tegangan tali…

a. 2,5×102 N/m
b. 2,5×103 N/m
c. 2,5×104 N/m
d. 2,5×105 N/m
e. 2,5×106 N/m

10. Seorang pelajar yang massanya 50 kg, bergantung pada ujung sebuah pegas, sehingga pegas bertambah panjang 10 cm (g=10m/s2). Dengan demikian konstanta pegas bernilai…

a. 5 N/m
b. 20 N/m
c. 50 N/m
d. 500 N/m
e. 5000 N/m

Lembar Jawaban
NO. Pilihan Jawaban NO. Pilihan Jawaban
1 A B C D E 6 A B C D E
2 A B C D E 7 A B C D E
3 A B C D E 8 A B C D E
4 A B C D E 9 A B C D E
5 A B C D E 10 A B C D E

Selamat Mengerjakan bY. SRI WIDARTI, S. Pd

ULANGAN HARIAN
KELAS X AP/ SEMESTER 2

KD : 6.1 Menguasai konsep elastisitas bahan

Kunci jawaban

NO. Pilihan Jawaban NO. Pilihan Jawaban
1 A B C D E 6 A B C D E
2 A B C D E 7 A B C D E
3 A B C D E 8 A B C D E
4 A B C D E 9 A B C D E
5 A B C D E 10 A B C D E

Menentukan kekuatan bahan

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)

1. Identifikasi Mata pelajaran
Satuan pendidikan : SMK N 2 PTS
Kelas : X / 2
Semester : Genap
Mata Pelajaran : FISIKA
2. Standar Kompetensi : Menginterprestasikan sifat mekanik bahan
3. Kompetensi Dasar : 6.3 Menentukan kekuatan bahan
4. Indikator : a. Konsep modulus elastisitas dianalisis dan dirumuskan persamaan matematisnya
b. Kekuatan bahan dianalisis berdasarkan modulus elastisitasnya
5. Tujuan Pembelajaran : setelah pembelajaran peserta didik diharapkan mampu:
a. Menyebutkan pengertian modulus elastis dengan benar
b. Menghitung nilai modulus elastis suatu benda
c. Menghitung nilai pertambahan panjang benda
d. Menghitung nilai tegangan dengan benar
e. Menghitung nilai regangan dengan benar
6. Materi Ajar :
MODULUS ELASTISITAS

Tegangan yang diperlukan untuk menghasilkan suatu regangan tertentu bergantung pada sifat bahan yang menderita tegangan itu. Perbandingan tegangan terhadap regangan disebut modulus elastisitas. Semakin besar modulus elastisitas, semakin pula tegangan yang diperlukan untuk regangan tertentu. Besarnya modulus elastisitas suatu benda didefinisikan:

dengan:
F : gaya (N)
L : panjang benda mula-mula (m)
A : luas Penampang benda (m2)
ΔL : pertambahan/pengurangan panjang benda (m)
ε : modulus elastisitas (Pa atau N/m2)

Contoh soal 1:
sebatang kawat dengan luas penampang 5 mm2 ditarik oleh pasangan gaya sebesar 6,5 N, sehingga kawat itu bertambah panjang 0,06 cm. Bila panjang kawat mula-mula = 60 cm, hitunglah:
a. Tegangan kawat
b. Regangan kawat
c. Modulus elastisitas bahan kawat
Penyelesaian:
Dik:
A = 5 mm2 = 5×10-6 m2
F = 6,5 N
ΔL = 0,06 cm
L0 = 60 cm
a. Tegangan kawat

b. Regangan kawat

c. Modulus elastisitas bahan kawat

Contoh soal 2:
sebuah paku keling mempunyai diameter 8 mm menerima beban geser dengan gaya sebesar 800 N. Hitunglah:
a. Tegangan geser yang terjadi pada paku
b. Regangan geser yang terjadi bila modulus elastis bahan paku ε = 0,91 x 1011 N/m2 dan panjang paku keling L0 = 16 mm

Penyelesaian:
Dik:
d = 8 mm = 8×10-3 m maka A = ¼ πd = ¼ (3,14) (8×10-3) = 6,28 x 10-3 m
F = 8000 N
ε = 0,91 x 1011 N/m2
L0 = 16 mm = 16 x 10-3 m
Dit:
a. Tegangan geser yang terjadi pada paku

b. Regangan geser yang terjadi bila modulus elastis bahan paku ε = 0,91 x 1011 N/m2 dan panjang paku keling L0 = 16 mm

maka

7. Alokasi Waktu : 2 x 45 menit
8. Model dan Metode Pembelajaran
Model : DI
Metode : Ekspositori, Diskusi, Tanya Jawab
9. Kegiatan Pembelajaran
A. Kegiatan Pendahuluan (15 menit)
1) Mengucapkan salam
2) Mengabsen siswa
3) Memeriksa kesiapan siswa serta kesiapan ruang, alat dan media pembelajaran
FASE 1 : MENYAMPAIAKN TUJUAN DAN MEMPERSIAPKAN SISWA
4) Prasyarat pengetahuan:
– Apakah yang dimaksud dengan elastisitas bahan?
5) Menyampaikan kompetensi (tujuan) yang akan dicapai dan rencana kegiatan.

B. Kegiatan Inti (60 menit)
FASE 2: MENDEMONSTRASIKAN PEGETAHUAN DAN KETERAMPILAN
1) Guru menuliskan judul “MODULUS ELASTISITAS”
2) Guru meminta siswa untuk mendiskusikan pengertian modulus elastisitas dengan teman sebangkunya
3) Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pengertian modulus elastisitas.
4) Guru meminta siswa menyebutkan pengertian modulus elastisitas serta besaran-besaran fisika yang digunakan.
5) Siswa memformulasikan modulus elastisitas dengan bantuan bahan ajar
6) Guru memberikan informasi yang benar menegenai besaran-besaran yang digunakan serta memformulasikan modulus elastisitas kedalam persamaan matematis.
7) Guru memberikan contoh soal 1 untuk menghitung tegangan, regangan dan modulus elastisitas.
8) Siswa diminta memahami contoh soal dan mengajukan pertanyaan jika ada yang belum dipahami
9) Selanjutnya guru menjelaskan tentang tegangan geser dan regangan geser
10) Guru memberikan beberapa contoh soal 2 kepada siswa untuk menghitung besarnya tegangan geser dan regangan geser.
11) Siswa memahami contoh soal dan mengajukan pertanyan jika masih ada yang belum difahami
FASE 3: MEMBIMBING PELATIHAN
12) Guru memberikan latihan kepada siswa untuk menentukan tegangan, regangan serta modulus elastisitas.
13) Perwakilan siswa diminta untuk menuliskan hasil pekerjaan latihan soal di papan tulis.
14) Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih terdapat peserta didik yang belum dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.
FASE 4: MENGECEK PEMAHAMAN DAN MEMBERIKAN UMPAN BALIK
15) Guru mengecek ulang pemahaman siswa dengan mengajukan beberapa pertanyaan tentang pengertian modulus elastisitas.

C. Kegiatan Penutup (15 menit)
FASE 5 : MEMBERIKAN KESEMPATAN UNTUK PELATIHAN LANJUTAN DAN PENERAPAN
1) Guru bersama siswa membuat kesimpulan atau rangkuman hasil belajar.
2) Guru memberikan tugas rumah berupa soal uraian

10. Penilaian hasil Belajar
A. Tehnik Penilaian : Tes tertulis
B. Bentuk Instrumen : Tes essay
C. Contoh Instrumen :
1) Modulus elastis suatu batang 1012 N/m2. Bila panjang batang mula-mula 8 m, luas penampang 6 cm2, dan gaya tarik yang mempengaruhinya 106 N, berapa pertambahan panjang batang?
2) Sebuah paku keling masing-masing mempunyai diameter 10 mm dan panjangnya 20 mm dengan gaya sebesar 5×108 N. Hitunglah:
a. Tegangan geser
b. Regangan geser yang terjadi bila modulus elastis bahan paku ε = 0,91 x 1011 N/m2
3) Modulus elastisitas sebuah bahan besarnya 3,2×1010 N/m2. Hitunglah regangan bahan tersebut apabila nilai tegangan bahannya 4×106 N/m2.

D. Rubrik penskoran
1) Diketahui:
A = 6 cm2 = 6×10-4 m2
F = 106 N
ε = 1012 N/m2
L0 = 8 m
Ditanyakan: ΔL…?

Skor 25

2) Diketahui:
d = 10 mm = 10×10-3 m =10-2 m
maka A = ¼ πd = ¼ (3,14) (10-2) = 0,78 x 10-2 m
F = 5x108N
ε = 0,91 x 1011 N/m2
L0 = 20 mm = 20 x 10-3 m = 2×10-2 m
Ditanyakan:
a. Tegangan geser yang terjadi pada paku
Skor 25
b. Regangan geser yang terjadi bila modulus elastis bahan paku ε = 0,91 x 1011 N/m2 dan panjang paku keling L0 = 16 mm

Skor 25

3) Diketahui:
ε = 3,2×1010 N/m2

Ditanyakan: e ….?
Skor 25

11. Sumber Pembelajaran
a. Buku Fisika SMA untuk kelas X semester 1 dan 2 Armico halaman 222-225.

Mengetahui,
Putussibau,
Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran

Faisal, S.Pd Sri widarti, S.Pd
NIP. 19700410 199512 1 001 NIP. 19880729 201001 2 010

Hukum Hooke

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)

1. Identifikasi Mata pelajaran
Satuan pendidikan : SMK N 2 PTS
Kelas : X / 2
Semester : Genap
Mata Pelajaran : FISIKA
2. Standar Kompetensi : Menginterprestasikan sifat mekanik bahan
3. Kompetensi Dasar : 6.2 Menguasai Hukum Hooke
4. Indikator : a. Hukum Hooke tentang elastisitas bahan dianalisis dan dibuktikan melalui data pada kajian pustaka tersebut
b. Konstanta pegas ditentukan dari data pada kajian pustaka tersebut
c. Konstanta pegas untuk susunan pegas seri, pararlel dan gabungan dianalisis dan dihitung dengan menggunakan rumusan matematika
5. Tujuan Pembelajaran : setelah pembelajaran peserta didik diharapkan mampu:
a. Menyebutkan hukum Hooke dengan benar
b. Menghitung besarnya energi potensial dengan benar
c. Menghitung besarnya konstanta pegas yang disusun paralel
d. Menghitung besarnya konstanta pegas yang disusun seri
e. Menghitung besarnya pertambahan panjang pegas
6. Materi Ajar :
HUKUM HOOKE
A. Perumusan Hk. HOOKE
Menurut hk. Hooke bila sebuah pegas ditarik oleh pasangan gaya F maka pegas tersebut akan bertambah panjang sebanding dengan besarnya gaya yang mempengaruhi pegas tersebut.
F : gaya yang bekerja pada pegas (N)
Δx : pertambahan panjang pegas (m)
Dari kenyataan tersebut Hoke membuat suatu hukum tentang gaya pegas yang dapat dinyatakan seperti berikut:
Besarnya gaya yang diberikan pada pegas :
• Sebanding dengan tetapan pegas (k)
• Sebanding dengan perubahan panajng (Δx)
Dapat dinyatakan dengan persamaan:

Dengan :
F : gaya yang bekerja pada pegas (N)
Δx : pertambahan panjang pegas (m)
K : tetapan (konstanta) pegas (N/m)

B. Energi Potensial Pegas
Usaha yang diberikan pada pegas diubah oleh pegas menjadi energi potensial pada pegas, yang besarnya sama dengan usaha yang diberikan.

Ep = energi potensial pegas (J)
Contoh soal menghitung besarnya energi potensial pegas:
Sebuah pegas ketika ditarik dengan gaya 10 N bertambah panjang 4 cm. Berapa energi potensial yang dimiliki pegas saat itu?
Penyelesaian:
Dik:
F = 10 N
Δx = 4 cm = 4 x 10-2 m
Dit: Ep…?

Maka

C. Sususnan Pegas
1. Susunan Paralel
Perhatikan gambar berikut:

Dalam hal ini untuk susunan paralel berlaku:

Contoh soal susunan paralel:
Sebuah beban dengan massa 4 kg digantungkan pada tiga buah pegas yang dihubungkan paralel, dan tetapan pegasnya masing-masing k1= 100 N/m ; k2¬ = 200 N/m ; k3 = 100 N/m. Berapa meter susunan pegas-pegas tersebut dapat bertambah panjang?(g=10 m/s2)
Penyelesaian
Dik:
M = 4 kg
K1 = 100 N/m
K2 = 200 N/m
K3 = 100 N/m
g = 10 m/s2
dit : Δx…?
maka

2. Susunan Seri
Perhatikan gambar berikut:

Dalam hal ini untuk susunan seri berlaku:

Contoh soal susunan seri:
Dua buah pegas dengan tetapan pegas 100 N/m dan 300 N/m dihubungkan secara seri dan diberi gaya sebesar 15 N. Berapakah pertambahan panjang susunan pegas tersebut?
Penyelesaian:
Dik:
F = 15 N
K1 = 100 N/m
K2 = 300 N/m
maka

Maka

Sehingga

7. Alokasi Waktu : 2 x 45 menit
8. Model dan Metode Pembelajaran
Model : DI
Metode : Ekspositori, Diskusi, Tanya Jawab
9. Kegiatan Pembelajaran
A. Kegiatan Pendahuluan (15 menit)
1) Mengucapkan salam
2) Mengabsen siswa
3) Memeriksa kesiapan siswa serta kesiapan ruang, alat dan media pembelajaran
FASE 1 : MENYAMPAIAKN TUJUAN DAN MEMPERSIAPKAN SISWA
4) Prasyarat pengetahuan:
– Apakah pengertian gaya?
5) Menyampaikan kompetensi (tujuan) yang akan dicapai dan rencana kegiatan.

B. Kegiatan Inti (60 menit)
FASE 2: MENDEMONSTRASIKAN PEGETAHUAN DAN KETERAMPILAN
1) Guru menuliskan judul “HUKUM HOOKE”
2) Guru meminta siswa untuk mendiskusikan pengertian gaya dengan teman sebangkunya
3) Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pengertian gaya
4) Guru meminta siswa menyebutkan bunyi hukum Hooke beserta besaran-besaran fisika yang digunakan.
5) Siswa memformulasikan energi potensial pegas dengan bantuan bahan ajar
6) Guru memberikan informasi yang benar menegenai besaran-besaran yang digunakan serta memformulasikan energi potensial pegas kedalam persamaan matematis.
7) Guru memberikan contoh soal untuk menghitung besarnya energi potensial pegas.
8) Siswa diminta memahami contoh soal dan mengajukan pertanyaan jika ada yang belum dipahami
9) Selanjutnya guru menjelaskan tentang susunan pegas yaitu susunan pegas paralel dan susunan pegas seri dan memformulasikan hubungan hk.hooke dengan konstanta susunan paralel serta konstanta susunan sei kedalam persamaan matematis.
10) Guru memberikan beberapa contoh soal kepada siswa untuk menghitung besarnya perubahan panajng pegas pada susunan paralel dan seri
11) Siswa memahami contoh soal dan mengajukan pertanyan jika masih ada yang belum difahami
FASE 3: MEMBIMBING PELATIHAN
12) Guru memberikan latihan kepada siswa untuk menentukan energi potensial pegas serta perubahan panjang pegas pada pegas yang disusun secara paralel maupun secara seri
13) Perwakilan siswa diminta untuk menuliskan hasil pekerjaan latihan soal di papan tulis.
14) Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih terdapat peserta didik yang belum dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.
FASE 4: MENGECEK PEMAHAMAN DAN MEMBERIKAN UMPAN BALIK
15) Guru mengecek ulang pemahaman siswa dengan mengajukan beberapa pertanyaan tentang bunyi hk. hooks

C. Kegiatan Penutup (15 menit)
FASE 5 : MEMBERIKAN KESEMPATAN UNTUK PELATIHAN LANJUTAN DAN PENERAPAN
1) Guru bersama siswa membuat kesimpulan atau rangkuman hasil belajar.
2) Guru memberikan tugas rumah berupa soal uraian

10. Penilaian hasil Belajar
A. Tehnik Penilaian : Tes tertulis
B. Bentuk Instrumen : Tes essay
C. Contoh Instrumen :
1) Berapakah gaya yang harus diberikan pada pegas, agar pada pegas timbul energi potensial sebesar 1 Joule? (diketahui tetapan k=100 N/m)
2) Sebuah beban digantungkan pada sebuah pegas yang dihubungkan paralel dngan konstanta pegas masing-masing 200 N/m dan 100 N/m. Berapa meter pegas tersebut bertambah panjang jika massa beban 3 kg? (g=10m/s2)
3) Dua pegas dengan konstanta K1 = 100 N/m dan K2 = 300 N/m dihubungkan secara seri dan diberi gaya sebesar 30 N. Berapa pertambahan panjang susuan kedua pegas tersebut?

D. Rubrik penskoran
1) Diketahui:
k = 100 N/m
Ep = 1 J
Dit: F…?

m
Maka

SKOR 25

2) Diketahui:
M = 3 kg
K1 = 200 N/m
K2 = 100 N/m
g = 10 m/s2
dit : Δx…?
maka

SKOR 25

3) Diketahui:
F = 30 N
K1 = 100 N/m
K2 = 300 N/m
maka

Maka

Sehingga

SKOR 50
11. Sumber Pembelajaran
a. Buku Fisika SMA untuk kelas X semester 1 dan 2 Armico halaman 216-220

Mengetahui,
Putussibau,
Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran

Faisal, S.Pd Sri widarti, S.Pd
NIP. 19700410 199512 1 001 NIP. 19880729 201001 2 010

sifat mekanik bahan

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)

1. Identifikasi Mata pelajaran
Satuan pendidikan : SMK N 2 PTS
Kelas : X / 2
Semester : Genap
Mata Pelajaran : FISIKA
2. Standar Kompetensi : Menginterprestasikan sifat mekanik bahan
3. Kompetensi Dasar : 6.1 Menguasai konsep elastisitas bahan
4. Indikator : a. Konsep rapat massa, berat jenis dideskripsikan dan dirumuskan kedalam bentuk persamaan matematis
b. Rumusan matematis dari konsep rapat massa dan berat jenis diaplikasikan dalam perhitungan masalah FISIKA sehari-hari
c. Konsep tegangan dan regangan dideskripsikan dan dirumuskan kedalam bentuk persamaan matematis
d. Definisi elestisitas dideskripsikan dan dirumuskan persamaan matematisnya
5. Tujuan Pembelajaran : setelah pembelajaran peserta didik diharapkan mampu:
a. Mendeskripsikan pengertian rapat massa dengan benar
b. Mendeskripsikan pengertian berat jenis dengan benar
c. Menghitung besar rapat massa jenis dengan benar
d. Menuliskan pengertian elastisitas bahan dengan benar
e. Menuliskan pengertian tegangan dengan benar
f. Menuliskan pengertian regangan dengan benar
g. Menghitung besarnya nilai tegangan bahan dengan benar
h. Menghitung besarnya nilai regangan bahan dengan benar
6. Materi Ajar :
SIFAT MEKANIK BAHAN
A. Massa Jenis dan Berat jenis
1. Massa Jenis
Salah satu sifat penting dari suatu bahan ialah nilai massa jenis atau rrapat massa dari bahan itu. Massa jenis atau rapat massa dapat didefinisikan sebagai massa zat itu per satuan volume. Ditulis dalam bentuk persamaan.

Dengan:
M : massa benda (kg)
V : volume benda (m3)
ρ : massa jenis atau rapat massa (kg/m3)

2. Berat Jenis
Berat jenis didefinisikan sebagai berat zat itu (w) per satuan volume (V). Dinyatakan dalam bentuk persamaan:

Maka

Dengan:
Bj : berat jenis bahan (N/m3)
W : berat bahan (N)
M : massa bahan (kg)
g : percepatan gravitasi bumi (m/s2)
V : Volume benda (m3)
ρ : massa jenis atau rapat massa (kg/m3)

B. Elastisitas Bahan
Banyak zat (benda) yang dapat berubah bentuknya oleh pengaruh gaya, akan tetapi bentuk atau ukuran itu kembali ke bentuk semula setelah gaya yang diadakan padanyan dihilangkan. Benda seperti ini disebut benda yang elastis. Elastisitas adalah sifat benda yang memungkinkan benda kembali pada bentuknya semula setelah gaya-gaya yang bekerja padanya ditiadakan.

C. Kekuatan Bahan
1. Tegangan
Apabila pada suatu benda diberikan dua buah gaya sama besar dan berlawanan arah, maka pada benda timbul suatu keadaan yang disebut tegang, atau benda mengalami tegangan. Jenis tegangan yang dialami benda tergantung pada arah pembebanan gaya yang diberikan. Ada lima jenis tegangan yang dapat terjadi, yaitu:

a. Tegangan tarik

b. Tegangan tekan

c. Tegangan geser

d. Tegangan lengkung

e. Tegangan putir

Dengan:

F = gaya (N)
A = luas penampang (m2)

2. Regangan
Regngan adalah perubahan relatif ukuran atau bentuk benda yang mengalami tegangan. Besarnya regangan didefinisikan sebagai berikut:

Dengan:
e : regangan

7. Alokasi Waktu : 2 x 45 menit
8. Model dan Metode Pembelajaran
Model : DI
Metode : Ekspositori, Diskusi, Tanya Jawab
9. Kegiatan Pembelajaran
A. Kegiatan Pendahuluan (15 menit)
1) Mengucapkan salam
2) Mengabsen siswa
3) Memeriksa kesiapan siswa serta kesiapan ruang, alat dan media pembelajaran
FASE 1 : MENYAMPAIAKN TUJUAN DAN MEMPERSIAPKAN SISWA
4) Prasyarat pengetahuan:
– Apakah massa jenis dan berat jenis benda?
5) Menyampaikan kompetensi (tujuan) yang akan dicapai dan rencana kegiatan.

B. Kegiatan Inti (60 menit)
FASE 2: MENDEMONSTRASIKAN PEGETAHUAN DAN KETERAMPILAN
1) Guru menuliskan judul “MEKANIK BAHAN”
2) Guru meminta siswa untuk mendiskusikan pengertian massa jenis dan berat jenis dengan teman sebangkunya
3) Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan massa jenis dan berat jenis.

4) Guru meminta siswa menyebutkan massa jenis dan berat jenis serta besaran-besaran fisika yang digunakan.
5) Siswa memformulasikan massa jenis dan berat jenis dengan bantuan bahan ajar
6) Guru memberikan informasi yang benar menegenai besaran-besaran yang digunakan serta memformulasikan massa jenis dan berat jenis kedalam persamaan matematis.
7) Guru memberikan contoh soal untuk menghitung massa jenis dan berat jenis benda.
Contoh soal 1:
Kubus aluminium pejal panjang rusuknya 20 cm. Bila rapat massa aluminium tersebut 2700 kg/m3, tentukanlah:
a. Massa kubus
b. Berat jenis aluminium
(g = 10 m/s2)

Penyelesaian:
Dik:
r = 20 cm = 0,2 m = 2.10-1 maka V = r3 = (2.10-1)3 = 8 .10-3 m3
ρ= 2700 (kg/m3)
g = 10 m/s2
a. Massa kubus
maka

b. Berat jenis aluminium
= 2700 (10) = 27.000 N/m3

8) Siswa diminta memahami contoh soal dan mengajukan pertanyaan jika ada yang belum dipahami
9) Selanjutnya guru menjelaskan tentang elastisitas bahan dan memformulasikan kekuatan bahan (tegangan dan regangan) kedalam persamaan matematis.
10) Guru memberikan beberapa contoh soal kepada siswa untuk menghitung besarnya tegangan dan regangan.
Contoh soal 2:
Kawat yang luas penampangnya 2 cm2 ditarik dengan gaya 200 N. Besarnya tegangan kawat tersebut adalah?
Penyelesaian:
Dik:
A = 2 cm2 = 2.10-4 m2
F = 200 N
Maka

Contoh soal 3:
Sebuah batang baja yang panjangnya 30 mm ditarik oleh sebuah gaya sehingga panjangnya menjadi 50 mm. Berapakah regangan batang baja tersebut?
Penyelesaian:
Dik:

Maka

11) Siswa memahami contoh soal dan mengajukan pertanyan jika masih ada yang belum difahami
FASE 3: MEMBIMBING PELATIHAN
12) Guru memberikan latihan kepada siswa untuk menentukan dimensi massa jenis, berat jenis serta tegangan.
13) Perwakilan siswa diminta untuk menuliskan hasil pekerjaan latihan soal di papan tulis.
14) Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih terdapat peserta didik yang belum dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.
FASE 4: MENGECEK PEMAHAMAN DAN MEMBERIKAN UMPAN BALIK
15) Guru mengecek ulang pemahaman siswa dengan mengajukan beberapa pertanyaan tentang sifat elastisitas baha, terangan, regangan serta perbedaan massa jenis dan berat jenis benda.

C. Kegiatan Penutup (15 menit)
FASE 5 : MEMBERIKAN KESEMPATAN UNTUK PELATIHAN LANJUTAN DAN PENERAPAN
1) Guru bersama siswa membuat kesimpulan atau rangkuman hasil belajar.
2) Guru memberikan tugas rumah berupa soal uraian

10. Penilaian hasil Belajar
A. Tehnik Penilaian : Tes tertulis
B. Bentuk Instrumen : Tes essay
C. Contoh Instrumen :
1) Sebatang tembaga volumenya 15 cm3. Bila rapat massa tembaga tersebut 8,9 g/cm3, berapakah:
a. Massa batang tembaga
b. Berat jenis tembaga
(g = 10 m/s2)
2) Kawat yang luas penampangnya 2 cm2 ditarik dengan gaya 200 N. Besarnya tegangan kawat tersebut adalah?
3) Sebuah batang baja yang panjangnya 30 mm ditarik oleh sebuah gaya sehingga panjangnya menjadi 50 mm. Berapakah regangan batang baja tersebut?
D. Rubrik penskoran
1) Diketahui:
V = (15 cm)3 = 15(10-2)3 m3 = 15×10-6 m3
ρ = 8,9 (g/cm3) = (8,9 x 10-3)kg/10-6m3 = 8900 kg/m3
g = 10 m/s2
a. Massa kubus
maka
Skor 25

b. Berat jenis aluminium
= 8900 (10) = 89.000 N/m3 Skor 25

2) Diketahui:
A = 4 cm2 = 4.10-4 m2
F = 200 N
Maka
Skor 25

3) Diketahui:

Maka
Skor 25
11. Sumber Pembelajaran
a. Buku Fisika SMA untuk kelas X semester 1 dan 2 Armico halaman 213-216 dan 221-222.

Mengetahui,
Putussibau,
Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran

Faisal, S.Pd Sri widarti, S.Pd
NIP. 19700410 199512 1 001 NIP. 19880729 201001 2 010

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.